Semoga Allah Selalu Memberikan Taufiq Kepada Pemerintah Indonesia Dalam Menjalankan Tugasnya. Amin

Hanya Bertawakkal Kepada Alloh Untuk Kesembuhan Terhadap Penyakit

Senin, September 26, 2011

Simplisia Sarsaparilla

Gerakan kembali ke alam sekarang sedang disukai banyak orang. Banyak masyarakat tertarik dengan upaya-upaya penyembuhan dengan menggunakan bahan-bahan dari alam (herbal). Sehingga kita bisa menyaksikan begitu banyak produsen herbal bermunculan menawarkan aneka produk mereka dari berbagai bahan-bahan dari alam tersebut. Salah satu yang akan kita ulas disini adalah tentang Simplisia Sarsaparilla, tentang Apakah yang dimaksud dengan Simplisia dan sedikit ulasan tentang tanaman herbal Sarsaparilla.

Gunawan dan Mulyani, 2002 menjelaskan bahwa simplisia merupakan istilah yang dipakai untuk menyebut bahan-bahan obat alam yang berada dalam wujud aslinya atau belum mengalami perubahan bentuk. Pengertian simplisia menurut Departemen Kesehatan RI adalah bahan alami yang digunakan untuk obat dan belum mengalami perubahan proses apa pun, dan kecuali dinyatakan lain umumnya berupa bahan yang telah dikeringkan.
Simplisia dibagi menjadi tiga golongan, yaitu :

1. Simplisia nabati
    Simplisia nabati adalah simplisia yang dapat berupa tanaman utuh, bagian tanaman, eksudat tanaman, atau gabungan antara ketiganya, misalnya Datura Folium dan Piperis nigri Fructus. Eksudat tanaman adalah isi sel yang secara spontan keluar dari tanaman atau dengan cara tertentu sengaja dikeluarkan dari selnya. Eksudat tanaman dapat berupa zat-zat atau bahan-bahan nabati lainnya yang dengan cara tertentu dipisahkan/diisolasi dari tanamannya.


    2. Simplisia hewani

    Simplisia hewani adalah simplisia yang dapat berupa hewan utuh atau zat-zat berguna yang dihasilkan oleh hewan dan belum berupa bahan kimia murni, misalnya minyak ikan (Oleum iecoris asselli) dan madu (Mel depuratum).



    3. Simplisia pelikan atau mineral Simplisia pelikan atau mineral adalah simplisia berupa bahan pelikan atau mineral yang belum diolah atau telah diolah dengan cara sederhana dan belum berupa bahan kimia murni, contoh serbuk seng dan serbuk tembaga.

    Pada blog ini akan dibahas secara mendalam tentang simplisia tanaman obat. Simplisia tanaman termasuk dalam golongan simplisia nabati. Secara umum pemberian nama atau penyebutan simplisia didasarkan atas gabungan nama spesies diikuti dengan nama bagian tanaman. Contoh : merica dengan nama spesies Piperis albi maka nama simplisianya disebut sebagai Piperis albi Fructus. Fructus menunjukkan bagian tanaman yang artinya buah.

    PENGGUNAAN SIMPLISIA SEBAGAI PENGGANTI OBAT
    Maraknya obat palsu di negeri ini menyebabkan rasa ketidakamanan pada masyarakat terhadap pemakaian obat. Pemakaian obat palsu karena tidak bisa membedakan asli dengan tiruan. Teknologi pemalsuan obat memang sudah begitu hebatnya, bahkan di Padang seorang dokter sekalipun tidak bisa membedakan mana obat yang asli dan palsu.
    Trend global masyarakat yang menuntut pangan dan produk kesehatan yang aman dengan slogan ”back to nature”, menunjukkan pertumbuhan yang semakin meningkat. Nilai pasar tanaman obat dan berbagai produknya dari jamu tradisional sampai modern (jamu terstandar dan jamu fitofarmaka) di dalam negeri relatif tinggi dan menunjukkan kecenderungan meningkat dengan semakin tingginya kesadaran masyarakat untuk mengonsumsi obat berbasis bahan baku alami, termasuk semakin maraknya penggalian potensi bahan obat dari tanaman baru. Apalagi karena alasan semakin maraknya penyebaran obat palsu di negeri ini.

    KEUNGGULAN SIMPLISIA

    Keunggulan obat bahan alam antara lain :
    1. Efek samping obat tradisional relatif lebih kecil bila digunakan secara benar dan tepat, baik tepat takaran, waktu penggunaan, cara penggunaan, ketepatan pemilihan bahan, dan ketepatan pemilihan obat tradisional atau ramuan tanaman obat untuk indikasi tertentu.
    2. Adanya efek komplementer dan atau sinergisme dalam ramuan obat/komponen bioaktif tanaman obat. Dalam suatu ramuan obat tradisional umumnya terdiri dari beberapa jenis tanaman obat yang memiliki efek saling mendukung satu sama lain untuk mencapai efektivitas pengobatan. Formulasi dan komposisi ramuan tersebut dibuat setepat mungkin agar tidak menimbulkan efek kontradiksi, bahkan harus dipilih jenis ramuan yang saling menunjang terhadap suatu efek yang dikehendaki.
    3. Pada satu tanaman bisa memiliki lebih dari satu efek farmakologi. Zat aktif pada tanaman obat umumnya dalam bentuk metabolit sekunder, sedangkan satu tanaman bisa menghasilkan beberapa metabolit sekunder, sehingga memungkinkan tanaman tersebut memiliki lebih dari satu efek farmakologi.
    4. Obat tradisional lebih sesuai untuk penyakit-penyakit metabolik dan degeratif. Perubahaan pola konsumsi mengakibatkan gangguan metabolisme dan faal tubuh sejalan dengan proses degenerasi. Yang termasuk penyakit metabolik antara lain diabetes (kencing manis), hiperlipidemia (kolesterol tinggi), asam urat, batu ginjal, dan hepatitis. Sedangkan yang termasuk penyakit degeneratif antara lain rematik (radang persendian), asma (sesak nafas), ulser (tukak lambung), haemorrhoid (ambein/wasir) dan pikun (lost of memory). Untuk mengobati penyakit-penyakit tersebut diperlukan waktu lama sehingga penggunaan obat alam lebih tepat karena efek sampingnya relatif lebih kecil.
    Di samping keunggulannya, obat bahan alam juga memiliki beberapa kelemahan yang juga merupakan kendala dalam pengembangan obat tradisional antara lain : efek farmakologisnya lemah, bahan baku belum terstandar dan bersifat higroskopis serta volumines, belum dilakukan uji klinik dan mudah tercemar berbagai mikroorganisme. 

    Upaya-upaya pengembangan obat tradisional dapat ditempuh dengan berbagai cara dengan pendekatan-pendekatan tertentu, sehingga ditemukan bentuk obat tradisional yang telah teruji khasiat dan keamanannya, bisa dipertanggungjawabkan secara ilmiah serta memenuhi indikasi medis, yaitu kelompok obat fitoterapi atau fitofarmaka. Untuk mendapatkan produk fitofarmaka harus melalui beberapa tahap (uji farmakologi, toksisitas dan uji klinik) hingga bisa menjawab dan mengatasi kelemahan tersebut.

    TEKNOLOGI PENYIAPAN SIMPLISIA TERSTANDAR TANAMAN OBAT
    Panen merupakan salah satu rangkaian tahapan dalam proses budidaya tanaman obat. Waktu, cara pemanenan dan penanganan bahan setelah panen merupakan periode kritis yang sangat menentukan kualitas dan kuantitas hasil tanaman. Oleh karena itu waktu, cara panen dan penanganan tanaman yang tepat dan benar merupakan faktor penentu kua-litas dan kuantitas. Setiap jenis tanaman memiliki waktu dan cara panen yang berbeda. Tanaman yang dipanen buahnya memiliki waktu dan cara panen yang berbeda dengan tanaman yang dipanen berupa biji, rimpang, daun, kulit dan batang. Begitu juga tanaman yang mengalami stres lingkungan akan memiliki waktu panen yang ber-beda meskipunjenis tanamannya sama. Berikut ini diuraikan saat panen yang tepat untuk beberapa jenis tanaman obat. Biji. Panen tidak bisa dilakukan secara serentak karena perbedaan waktu pematangan dari buah atau polong yangberbeda. Pemanenan biji dilakukan pada saat biji telah masak fisiologis. Fase ini ditandai dengan sudah maksimalnya pertumbuhan buah atau polong dan biji yang di dalamnya telah terbentuk dengan sempurna. Kulit buah atau polong mengalami perubahan warna misalnya kulit polong yang semula warna hijau kini berubah menjadi agak kekuningan dan mulai mengering. Pemanenan biji pada tanaman semusim yang sifatnya determinate dilakukan secara serentak pada suatu luasan tertentu. Pemanenan dilakukan setelah 60% kulit polong atau kulit biji sudah mulai mengering. Hal ini berbeda dengan tanaman semusim indeterminate dan tahunan, yang umumnya dipanen secara berkala berdasarkan pemasakan dari biji/polong. Buah. Buah harus dipanen setelah masak fisiologis dengan cara me-metik. Pemanenan sebelum masak fisiologis akan menghasilkan buah dengan kualitas yang rendah dan kuantitasnya berkurang. Buahyang dipanen pada saat masih muda, seperti buah mengkudu, jeruk nipis, jambu biji dan buah ceplukan akan memiliki rasa yang tidak enak dan aromanya kurang sedap. Begitu pula halnya dengan pemanenan yang terlambat akan menyebabkan penurunan kualitas karena akan terjadi perombakan bahan aktif yang terdapat di dalamnya menjadi zat lain. Selain itu tekstur buah menjadi lembek dan buah menjadi lebih cepat busuk.Daun. Pemanenan daun dilakukanpada saat tanaman telah tumbuh maksimal dan sudah memasuki periode matang fisiologis dan dilakukan denganmemangkas tanaman. Pemangkasan dilakukan dengan menggunakan pisau yang bersih atau gunting stek. Pemanenanyang terlalu cepat menyebabkan hasil produksi yang diperoleh rendah dan kandungan bahan bahan aktifnya juga rendah, seperti tanaman jati belanda dapat dipanen pada umur 1 - 1,5 tahun, jambu biji pada umur 6 - 7 bulan, cincau 3 -4 bulan dan lidah buaya pada umur 12 - 18 bulan setelah tanam. Demikian juga dengan pemanenan yang terlambatmenyebab-kan daun mengalami penuaan (se-nescence) sehingga mutunya rendah karena bahan aktifnya sudah ter-degradasi. Pada beberapa tanaman pemanenan yang terlambat akan mempersulit proses panen. Rimpang. Untuk jenisrimpang waktu pemanenan bervariasi tergantung penggunaan. Tetapi pada umumnya pe-manenan dilakukan padasaat tanaman berumur 8 - 10 bulan. Seperti rimpang jahe, untuk kebutuhan eks-por dalam bentuk segar jahe dipanenpada umur 8 - 9 bulan setelah tanam, sedangkan untuk bibit 10 - 12 bulan. Selanjutnya untuk keperluan pembuatan jahe asinan, jahe awetan dan permen dipanen pada umur 4 - 6 bulan karena pada umur tersebut serat dan pati belumterlalu tinggi. Sebagai bahan obat, rimpang di-panen setelah tua yaitu umur 9 - 12 bulan setelah tanam. Untuk temulawak pemanenan rimpang dilaku-kan setelah tanaman berumur 10 - 12 bulan. Temulawak yang dipanen pada umurtersebut menghasilkan kadar minyak atsiri dan kurkumin yang tinggi. Penanaman rimpang dilakukan pada saat awalmusim hujan dan dipanen pada pertengahan musim kemarau. Saat panen yang tepat ditandai dengan mulai menge-ringnya bagian tanaman yang berada di atas permukaan tanah (daun dan batang semu), misalnya kunyit, temulawak,jahe, dan kencur.
    Bunga digunakan dalam industri farmasi dan kosmetik dalam bentuk segar maupun kering. Bunga yang digunakan dalam bentuk segar, pemanenan dilakukan pada saat bunga kuncup atau setelah per-tumbuhannya maksimal. Berbeda dengan bunga yang digunakan dalam bentuk kering, pemanenan dilakukan pada saatbunga sedang mekar. Seperti bunga piretrum, bunga yang dipanen dalam keadaan masih kuncup menghasilkan kadar piretrin yang lebih tinggi dibandingkan dengan bunga yang sudah mekar. Pemanenan kayu dilakukan setelah padakayu terbentuk senyawa metabolit sekunder secara maksimal. Umur panen tanaman berbeda-beda tergantung jenistanaman dan ke-cepatan pembentukan metabolit sekundernya. Tanaman secang baru dapat dipanen setelah berumur 4sampai 5 tahun, karena apabila dipanen terlalu muda kandungan zat aktifnya seperti tanin dan sappan masih relatif sedikit. Pada beberapa tanaman semusim, waktu panen yang tepat adalah pada saat pertumbuhan vegetatiftanaman sudah maksimal dan akan memasuki fase generatif atau dengan kata lain pemanenan dilakukan sebelum ta-naman berbunga. Pemanenan yang dilakukan terlalu awal mengakibat-kan produksi tanaman yang kita dapatkan rendahdan kandungan bahan aktifnya juga rendah. Sedang-kan jika pemanenan terlambat akan menghasilkan mutu rendahkarena jumlah daun berkurang, dan batang tanaman sudah berkayu. Contohnya tanaman sambiloto sebaiknya di-panenpada umur 3 - 4 bulan, pegagan pada umur 2 - 3 bulan setelah tanam, meniran pada umur kurang lebih 3,5 bulan atausebelum berbunga dan tanaman ceplukan dipanen setelah umur 1 - 1,5 bulan atau segera setelah timbul kuncup bunga,terbentuk.Cara PanenPada waktu panen peralatan dan tempat yang digunakan harus bersih dan bebas dari cemarandan dalam keadaan kering. Alat yang diguna-kan dipilih dengan tepat untuk mengurangi terbawanya bahan atau tanahyang tidak diperlukan. Seperti rimpang, alat untuk panen dapat menggunakan garpu atau cangkul. Bahan yang rusak atau busuk harus segera dibuang atau dipisahkan. Penempatan dalam wadah (keran-jang, kantong, karung dan lain-lain) tidak boleh terlalu penuh sehingga bahan tidak menumpuk dan tidak rusak. Selanjutnya dalam waktu pengangkutandiusahakan supaya bahan tidak terkena panas yang berlebihan, karena dapat menyebab-kan terjadinya prosesfermentasi/ busuk. Bahan juga harus dijaga dari gang-guan hama (hama gudang, tikus dan binatang peliharaan).Penanganan Pasca PanenPasca panen merupakan kelanjut-an dari proses panen terhadap tanaman budidaya atauhasil dari penambangan alam yang fungsinya antara lain untuk membuat bahan hasil panen tidak mudah rusak danmemiliki kualitas yang baik serta mudah disimpan untuk diproses selanjutnya. Untuk memulai proses pasca panen perludiperhatikan cara dan tenggang waktu pengumpulan bahan tanaman yang ideal setelah dilakukan proses panentanaman tersebut. Selama proses pasca panen sangat penting diperhatikan keber-sihan dari alat-alat dan bahan yang digunakan, juga bagi pelaksananya perlu memperhatikan perlengkapan seperti masker dan sarung tangan.
    Tujuan daripasca panen ini untuk menghasilkan simplisia tanaman obat yang bermutu, efek terapinya tinggi sehingga memiliki nilaijual yang tinggi. Secara umum faktor-faktor dalam penanganan pasca panen yang perlu diperhatikan adalah sebagaiberikut :Penyortiran (segar)Penyortiran segar dilakukan setelah selesai panen dengan tujuan untuk memisahkan kotoran-kotoran atau bahan-bahan asing, bahan yang tua dengan yang muda atau bahan yang ukurannya lebih besar atau lebihkecil. Bahan nabati yang baik memiliki kandungan campuran bahan organik asing tidak lebih dari 2%. Proses penyortiranpertama bertujuan untuk memisahkan bahan yang busuk atau bahan yang muda dan yang tua serta untuk mengurangijumlah pengotor yang ikut terbawa dalam bahan. Pencucian bertujuan menghilang-kan kotoran-kotoran danmengurangi mikroba-mikroba yang melekat pada bahan. Pencucian harus segera di-lakukan setelah panen karenadapat mempengaruhi mutu bahan. Pen-cucian menggunakan air bersih seperti air dari mata air, sumur atau PAM. Penggunaan air kotor menye-babkan jumlah mikroba pada bahan tidak akan berkurang bahkan akan bertambah. Pada saat pencucian perhatikan air cucian dan air bilasan-nya, jika masih terlihat kotor ulangi pencucian/pembilasan sekaliatau dua kali lagi. Perlu diperhatikan bahwa pencucian harus dilakukan dalam waktu yang sesingkat mung-kin untukmenghindari larut dan terbuangnya zat yang terkandung dalam bahan. Pencucian bahan dapat dilakukan dengan beberapa cara antara lain :
    • Perendaman bertingkat biasanya dilakukan pada bahan yang tidak banyak mengandung kotoran seperti daun, bunga, buah dll. Proses perendaman dilakukan beberapa kali pada wadah dan airyang berbeda, pada rendaman pertama air cuciannya mengandung kotoran paling banyak. Saat perendaman kotoran-kotoran yang melekat kuat pada bahan dapat dihilangkan langsung dengan tangan. Metoda ini akan menghemat penggunaan air, namun sangat mudah melarutkan zat-zat yang terkandung dalam bahan.
    • Penyemprotan biasanya dilakukan pada bahan yang kotorannya banyak melekat pada bahan seperti rimpang, akar, umbi dan lain-lain. Proses penyemprotan dilakukan dengan menggunakan air yang ber-tekanan tinggi. Untuk lebih me-nyakinkankebersihan bahan, kotoran yang melekat kuat pada bahan dapat dihilangkan langsung dengan tangan. Proses inibiasanya meng-gunakan air yang cukup banyak, namun dapat mengurangi resiko hilang/larutnya kandungan dalam bahan.
    • Penyikatan (manual maupun oto-matis)Pencucian dengan menyikat dapat dilakukan terhadap jenis bahan yangkeras/tidak lunak dan kotoran-nya melekat sangat kuat. Pencucian ini memakai alat bantu sikat yang di- gunakanbentuknya bisa bermacam-macam, dalam hal ini perlu diperhatikan kebersihan dari sikat yang digunakan. Penyikatan dilakukan terhadap bahan secara perlahan dan teratur agar tidak merusak bahannya. Pem-bilasan dilakukan padabahan yang sudah disikat. Metode pencucian ini dapat menghasilkan bahan yang lebih bersih dibandingkan dengan metode pencucian lainnya, namun meningkatkan resiko kerusakan bahan, sehingga merangsang tumbuhnya bakteriatau mikro-organisme. Setelah pencucian, bahan langsung ditiriskan di rak-rak pengering. Khusus untuk bahan rimpang penjemuran dilakukan selama 4 - 6 hari. Selesai pengeringan dilakukan kem-bali penyortiranapabila bahan lang-sung digunakan dalam bentuk segar sesuai dengan permintaan. Contoh-nya untuk rimpang jahe,perlu dilakukan penyortiran sesuai standar perdagangan, karena mutu bahan menentukan harga jual. Berdasarkanstandar perdagangan, mutu rimpang jahe segar dikategorikan sebagai berikut :
    • Mutu I : bobot 250 g/rimpang, kulit tidak terkelupas, tidak me-ngandung benda asing dan tidak berjamur.
    • Mutu II : bobot 150 - 249 g/rim-pang, kulit tidak terkelupas, tidak mengandung benda asing dan tidak berjamur.
    • Mutu III : bobot sesuai hasil analisis, kulit yang terkelupas maksimum 10%, benda asing maksimum 3%, kapang mak-simum 10%.Untuk ekspor jahe dalam bentuk asinan jahe, dipanen pada umur 3 - 4 bulan, karena pada umur tersebutserat dan pati jahe masih sedikit. Mutu jahe yang diinginkan adalah bobot 60 - 80 g/rimpang. Selesai penyortiran bahanlangsung dikemas dengan menggunakan jala plastik atau sesuai dengan permintaan. Di samping dijual dalam bentuksegar, rimpang juga dapat dijual dalam bentuk kering yaitu simplisia yang dikeringkan. Perajangan padabahan dilakukan untuk mempermudah proses selanjutnya seperti pengeringan, pengemasan, penyulingan minyak atsiridan penyimpanan. Perajangan biasanya hanya dilakukan pada bahan yang ukurannya agak besar dan tidak lunakseperti akar, rim-pang, batang, buah dan lain-lain. Ukuran perajangan tergantung dari bahan yang digunakan dan ber-pengaruh terhadap kualitas simplisia yang dihasilkan. Perajangan terlalu tipis dapat mengurangi zat aktif yangterkandung dalam bahan. Sedangkan jika terlalu tebal, maka pengurangan kadar air dalam bahan agak sulit danmemerlukan waktu yang lama dalam penjemuran dan kemungkinan besar bahan mudah ditumbuhi oleh jamur.Ketebalanperajangan untuk rimpang temulawak adalah sebesar 7 - 8 mm, jahe, kunyit dan kencur 3 - 5 mm. Perajangan bahandapat dilakukan secara manual dengan pisau yang tajam dan terbuat dari steinlees ataupun dengan mesin pemotong/perajang. Bentuk irisan split atau slice tergantung tujuan pemakaian. Untuk tujuan mendapatkan minyak atsiri yang tinggibentuk irisan sebaiknya adalah membujur (split) dan jika ingin bahan lebih cepat kering bentuk irisan sebaiknya me-lintang (slice).
    Pengeringan adalah suatu cara pengawetan atau pengolahan pada bahan dengan cara mengurangi kadar air, sehingga proses pembusukan dapat terhambat. Dengan demikian dapat dihasilkan simplisiaterstandar, tidak mudah rusak dan tahan disimpan dalam waktu yang lama Dalam proses ini, kadar air dan reaksi-reaksizat aktif dalam bahan akan berkurang, sehingga suhu dan waktu pengeringan perlu diperhati-kan. Suhu pengeringantergantung pada jenis bahan yang dikeringkan. Pada umumnya suhu pengeringan adalah antara 40 - 600C dan hasilyang baik dari proses pengeringan adalah simplisia yang mengandung kadar air 10%. Demikian pula dengan waktu pengeringan juga bervariasi, tergantung pada jenis bahan yang dikeringkan seperti rimpang, daun, kayu ataupunbunga. Hal lain yang perlu diperhatikan dalam pro-ses pengeringan adalah kebersihan (khususnya pengeringanmengguna-kan sinar matahari), kelembaban udara, aliran udara dan tebal bahan (tidak saling menumpuk). Pengeringan bahan dapat dilakukan secara tradisional dengan menggunakan sinar matahari ataupun secara mo-dern denganmenggunakan alat pe-ngering seperti oven, rak pengering, blower ataupun dengan fresh dryer.Pengeringan hasilrajangan dari temu-temuan dapat dilakukan de-ngan menggunakan sinar matahari, oven, blower dan fresh dryer padasuhu 30 - 500C. Pengeringan pada suhu terlalu tinggi dapat merusak komponen aktif, sehingga mutunya dapatmenurun. Untuk irisan rim-pang jahe dapat dikeringkan meng-gunakan alat pengering energi surya, dimana suhu pengering dalam ruang pengering berkisar antara 36 - 450C dengan tingkat kelembaban 32,8 - 53,3% menghasilkankadar minyak atsiri lebih tinggi dibandingkan dengan pengeringan matahari lang-sung maupun oven. Untuk irisantemulawak yang dikeringkan dengan sinar matahari langsung, sebelum dikeringkan terlebih dulu irisan rimpangdirendam dalam larutan asam sitrat 3% selama 3 jam. Selesai peren-aman irisan dicuci kembali sampai bersih, ditiriskankemudian dijemur dipanas matahari. Tujuan dari perendaman adalah untuk mencegah terjadinya degradasi kur-kuminoidpada simplisia pada saat penjemuran juga mencegah peng-uapan minyak atsiri yang berlebihan. Dari hasil analisisdiperoleh kadar minyak atsirinya 13,18% dan kur-kumin 1,89%. Di samping meng-gunakan sinar matahari langsung,penjemuran juga dapat dilakukan dengan menggunakan blower pada suhu 40 - 500C. Kelebihan dari alat ini adalahwaktu penjemuran lebih singkat yaitu sekitar 8 jam, di-bandingkan dengan sinar matahari membutuhkan waktu lebih dari1 minggu. Pelain kedua jenis pengeri-ng tersebut juga terdapat alat pengering fresh dryer, dimana suhunya hampir samadengan suhu ruang, tempat tertutup dan lebih higienis. Kelemahan dari alat ter-sebut waktu pengeringan selama 3 hari.Untuk daun atau herba, penge-ringan dapat dilakukan dengan me-nggunakan sinar matahari di dalam tampah yangditutup dengan kain hitam, menggunakan alat pengering fresh dryer atau cukup dikering-anginkan saja.Pengeringandapat menyebabkan perubahan-perubahan hidrolisa enzi-matis, pencokelatan, fermentasi dan oksidasi. Ciri-ciri waktu pengeringan sudah berakhir apabila daun atau-pun temu-temuan sudah dapat di-patahkan dengan mudah.
    Pada umumnya bahan (simplisia) yang sudah kering memiliki kadar air ± 8 - 10%. Dengan jumlah kadar air tersebut kerusakanbahan dapat ditekan baik dalam pengolahan maupun waktu penyimpanan.Penyortiran (kering) dilakukan bertujuan untuk memisahkan benda-benda asing yang terdapat pada simplisia, misalnya akar-akar, pasir, kotoranunggas atau benda asing lainnya. Proses penyortiran merupakan tahap akhir dari pembuatan simplisia kering sebelumdilakukan pengemasan, penyimpanan atau pengolahan lebih lanjut. Setelah penyortiran simplisia ditimbang untukmengetahui rendemen hasil dari proses pasca panen yang dilakukan.PengemasanPengemasan dapat dilakukanterhadap simplisia yang sudah di-keringkan. Jenis kemasan yang di-gunakan dapat berupa plastik, kertas maupunkarung goni. Persyaratan jenis kemasan yaitu dapat menjamin mutu produk yang dikemas, mudah dipakai, tidakmempersulit pena-nganan, dapat melindungi isi pada waktu pengangkutan, tidak beracun dan tidak bereaksi dengan isidan kalau boleh mempunyai bentuk dan rupa yang menarik.Berikan label yang jelas pada tiap kemasan tersebut yangisinya menuliskan ; nama bahan, bagian dari tanaman bahan yang digunakan, tanggal pengemasan, nomor/kodeproduksi, nama/alamat penghasil, berat bersih, metode pe-nyimpanan.PenyimpananPenyimpanan simplisia dapat di-lakukan di ruang biasa (suhu kamar) ataupun di ruang ber AC. Ruang tempat penyimpanan harus bersih, udaranyacukup kering dan berventilasi. Ventilasi harus cukup baik karena hama menyukai udara yang lembab dan panas.Perlakuan simplisia dengan iradiasi sinar gamma dosis 10 kGy dapat menurunkan jumlah patogen yang dapat meng-kontaminasi simplisia tanaman obat (Berlinda dkk, 1998). Dosis ini tidak merubah kadar air dan kadar minyak atsirisimplisia selama penyimpanan 3 - 6 bulan. Jadi sebelum disimpan pokok utama yang harus diperhati-kan adalah carapenanganan yang tepat dan higienes. Hal-hal yang perlu diperhatikan mengenai tempat penyimpanan simplisia adalah : - Gudang harus terpisah dari tem-pat penyimpanan bahan lainnya ataupun penyimpanan alat dan dipelihara denganbaik. - Ventilasi udara cukup baik dan bebas dari kebocoran atau ke-mungkinan masuk air hujan. - Suhu gudang tidak melebihi 300C. Kelembaban udara sebaiknya di-usahakan serendah mungkin (650 C) untuk mencegah terjadinya penyerapan air.Kelembaban udara yang tinggi dapat memacu pertumbuhan mikroorganisme sehingga menurunkan mutu bahan baikdalam bentuk segar maupun kering. Masuknya sinar matahari lang-sung menyinari simplisia harus dicegah. - Masuknya hewan, baik serangga maupun tikus yang sering me-makan simplisia yang disimpan harusdicegah. (Sumber: Bagem Sembiring, Warta Puslitbangbun Vol.13 No. 2, Agustus 2007)



    Herbal Sarsaparilla

    Sarsaparilla merupakan genus Smilax yang tumbuh di Jamaika, Meksiko, Honduras dan India yang akarnya digunakan untuk tujuan pengobatan. Spesies lain yang juga dimanfaatkan untuk tanaman kesehatan, antara lain officinalis, aristolochiaefolia, glabra, febrifuga, ornata, regelii dan japicanga.


    Akar Sarsaparilla seringkali dibuat menjadi minuman seperti teh dan memiliki rasa pedas manis dan aroma yang segar. Pada tahun sekitar 1574, Sarsaparilla digunakan untuk mengobati sifilis dan juga digunakan sebagai pengobatan tradisional untuk mengobati masalah pencernaan, demam, radang sendi, masalah kulit serta kanker.


    Komponen kimia yang terkandung dalam Sarsaparilla termasuk sejumlah saponin steroid, yang dapat menyebabkan tubuh untuk dapat membuat steroid sendiri. Sarsaparilla juga mengandung quercetin, merupakan antioksidan yang melindungi tubuh terhadap radikal bebas yang merusak.


    Kandungan

    Komponen kimia dari sarsaparila termasuk saponin steroid, dan mineral seperti (magnesium, kalsium, aluminium, kromium, besi, magnesium, selenium, dan seng).


    Khasiat :


    1. Sebagai antibakteri
    Berdasarkan penelitian yang dipublikasikan di PubMed pada tahun 2003 oleh S. Das, R. Prakash dan SN Devarai, menyatakan bahwa Sarsaparilla dapat digunakan sebagai obat diare.

    Penelitian ini dilakukan untuk menguji aktivitas antimikroba Sarsaparilla terhadap S. typhimunium, E. coli and S. flexneri. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Sarsaparilla lebih efektif dibandingkan obat anti-diare standar. Sarsaparila menghasilkan efek antidiare karena sifat antibakteri dan dapat mengurangi kontraksi usus.


    2. Untuk mengatasi Psoriasis
    Psoriasis adalah kondisi umum kulit yang berhubungan dengan siklus hidup sel-sel kulit, menyebabkan penumpukan sel kulit mati lebih cepat sehingga kulit menjadi bersisik dan muncul bercak-bercak merah pada kulit yang disertai nyeri.

    Kandungan saponin di Sarsaparilla dapat memproduksi endotoksin yang mempunyai sifat mengikat toksin. Sarsaparilla telah digunakan dalam masyarakat luas untuk mengobati kondisi kulit lainnya seperti ruam, eksim dan luka.


    3. Anti inflamasi (anti pembengkakan)
    Sifat anti-inflamasi dari Sarsaparilla membuatnya bermanfaat dalam mengobati kondisi seperti arthritis, encok dan rematik.


    4. Untuk membantu mengatur regulasi hormon
    Sarsaparilla dipercaya menjadi sumber yang kaya akan testosteron karena efek dari saponin steroid yang terkandung di dalamnya.


    5. Untuk meningkatkan daya ingat
    Para ilmuwan dari Medical University di Cina menerbitkan sebuah studi di “Brain Research” pada bulan Oktober 2005 menunjukkan bahwa Sarsasapogenin yang diberikan per oral (melalui mulut)pada tikus percobaan dapat meningkatkan kemampuan belajar dan daya ingat di daerah cortex, hippocampus and striatum dari otak tikus.

    Meskipun, belum dilakukan penelitian pada manusia mengenai fungsi Sarsaparilla sebagai peningkat daya ingat, namun teh herbal ini dipercaya dapat berfungsi meningkatkan konsentrasi dan daya ingat.

    Infokom Herbal Albarokah

    Silakan isi formulir berikut ini untuk memesan produk. Mohon isi data secara baik dan benar. 
    Nama*
    Email*

    Perihal*

    No. Telp/HP*

    Isi Pesan*

    Kapsul Brotowali | Kapsul Daun Katuk | Kapsul Daun Ungu | Kapsul Jahe Merah | Kapsul Jati Belanda Plus | Kapsul Kumis Kucing | Kapsul Songgolangit|

    Alfa Kelatik | Antibet | Habbatus Sauda' Oil | Hemorofit | Gamat Emas | Hersidar | Kapsul Pare | Madu Herbal Man Jos | Madu Herbal Subur Rahim | Madu Hutan Sumatera | Madu Murni Al Marjan | Olivia Turseena | Rheumafit Herbal Pereda Rematik | Sari Kurma Al Ajwa Plus | Sirup Madu Gurah| Sirup Manggis Maosteen | Stabitens | Zaitun Oil | Stabitens | VCO Virgin Coconut Oil
    Rabu, 30/07/2014 16:36 WIB
    Sirsak Plus

    Sirsak Plus merupakan salah satu herbal produksi Al Afiat yang memiliki beragam manfaat diantaranya adalah untuk melancarkan peredaran darah, mengobati tekanan darah tinggi, kanker, kolesterol, stress, stroke serta menormalkan sistem syaraf yang kurang baik


    Jumat, 03/10/2014 15:10 WIB
    Spirulina Meningkatkan Daya Tahan Tubuh, Sebagai Anti Oksidan dan Anti Kanker

    Spirulina merupakan makanan organik sumber klorofil tertinggi yang kaya mineral seperti besi, kalsium, seng, potasium dan magnesium. Vitamin A-beta carotene, B kompleks dan fenilaninnya menekan selera makan sehingga konsumsi gula dari karbohidrat kompleks dapat dikurangi.


    Jumat, 10/05/2013 19:21 WIB
    6 Manfaat Daun Kelor Yang Jarang Diketahui

    Bagian pohon kelor yang sering dimanfaatkan oleh manusia adalah bagian daun dan buahnya, biasanya dijadikan sayuran untuk konsumsi sehari-hari. Namun ada juga yang memanfaatkan daun kelor sebagai pengobatan alami diantaranya meredakan penyakit demam, dan lain-lain.



    Sabtu, 10/10/2012 10:40 WIB
    Gold-G Sea Cucumbar Jelly

    Gold-G Sea Cucumbar Jelly dalam istilah sehari-hari disebut Timun Laut atau Teripang / Gamat adalah bahan makanan yang berasal dari laut di Asia (Pulau Langkawi, Malaysia). Keistimewaan Gold-G Sea Cucumber dibandingkan Teripang pada umumnya.


    Senin, Agustus 26, 2013 22:34 WIB
    Solusi Atasi Diabet Tanpa Kompromi

    Diabetes Melitus atau kencing manis adalah suatu gangguan kronis khususnya menyangkut metabolisme glukosa di dalam tubuh. Penyakit ini terjadi akibat kekurangan insulin absolut maupun relatif.


    Berita Sebelumnya

    Minggu, 12/05/2013 07:10 WIB
    Bekam


    Minggu, 12/05/2013 05:31 WIB
    Ain


    Jum'at, 10/05/2013 07:10 WIB
    Ruqyah


    Baca Juga :
    Foto dan Video Terkait :

    JAMSI Obat Tradisional untuk penderita Diabet. Fungsi Jamsi antara lain : memperbaiki sel-sel dan fungsi pankreas, menurunkan kadar gula, menetralisir hipertensi, asam urat, kolesterol, trigeliserit. Cara pemakaian : untuk penderita diabet : 3x2 sendok makan per hari. BIla masih mengkonsumsi obat medis, diberi jarak waktu antara 15 sampai 30 menit. Untuk kesembuhan sebaiknya obat medis lambat laun dikurangi dosisnya sampai bisa lepas 100%. Untuk pencegahan diabet : 1 x 1 sendok makan per hari sebelum makan. Untuk penderita/penyakit bahan organik yang lain sebaiknya diminum 2x2 sendok makan saat mau tidur dan saat bangun tidur.

    Jamkho - Jamu Diabetes, Kolesterol dan Asam Urat Pilihan
    JAMKHO bukanlan ramuan biasa karena mempunyai kemampuan lebih cepat dalam menurunkan kolesterol (1-2 jam). Ramuan obat tradisional kolesterol JAMKHO ini diolah dengan menggunakan teknologi nano sehingga bahan-bahan alami di dalamnya menjadi partikel-partikel kecil yang lebih mudah diserap oleh tubuh. Selain diolah dengan teknologi modern, kandungan-kandungan di dalam JAMKHO adalah bahan-bahan alami pilihan seperti gula aren, air hexagonal, pegagan, mahkota dewa, kurkurma, mengkudu dan juga embrio nektar madu. Kandungan-kandungan alami tersebut jika dikonsumsi secara teratur akan berkhasiat menurunkan kadar kolesterol tinggi secara bertahap dan aman. Tak hanya itu saja, bahan-bahan alami dalam JAMKHO akan membantu menurunkan kadar asam urat dan juga trigliserida.

    JAMKHO sangat cocok dikonsumsi oleh mereka yang memiliki kadar kolesterol tinggi yang antara lain ditandai dengan rasa berat di bagian tengkuk akibat pasokan darah dan oksigen yang terhambat, munculnya rasa sakit di kepala akibat terhambatnya aliran darah menuju ke otak, stamina yang dirasakan berkurang, dan munculnya kondisi kesemutan di beberapa bagian tubuh tertentu.

    Khasiat JAMKHO: Menurunkan kadar kolesterol yang tinggi dengan lebih cepat (1-2 jam) Menurunkan kadar asam urat Mengatasi radang pada persendian Mengatasi infeksi pada kandung kemih Membantu menurunkan trigliserida Mencegah munculnya penyakit-penyakit akibat kadar kolesterol tinggi

    Cara Pakai:
    Konsumsilah ramuan herbal JAMKHO ini sebanyak 1 x 1 sendok makan per hari. Atau konsumsilah JAMKHO 3 x 2 sendok makan per hari bila perlu (maksimal). Komposisi:
    – Air …. 70 ml
    – Madu …. 20 ml
    – Gula Aren …. 10 gr
    – Ekstrak phaleria macrocarpa …. 120 mg
    – Ekstrak cantella asiatica …. 100 mg
    – Ekstrak morindae citrifoliae …. 64 mg
    – Ekstrak curcuma xanthorrhizae …. 40 mg

    Isi: 100 ml
    Badan POM TR: 133 672 511
    Produsen: PT. Mahkota Dewa Indonesia

    Hulbah adalah tumbuhan yang tergolong dalam famili Fabaceae. Ditanam di seluruh dunia sebagai tanaman separa gersang, ia digunakan sebagai kedua-dua herba (daunnya) dan rempah (bijinya). Hulbah juga sering digunakan untuk memasak kari. Perkataan bahasa Melayu, "halba", berasal daripada nama bahasa Arab, "Hilbeh" Nama saintifiknya Trigonella foenum-graecum.

    Office - CS. Herbal Albarokah Online


    Assalamu'alaikum wa Rohmatullohi Wa Barokatuh ...

    Semoga Kesehatan Tetap Menyertai Anda dan Keluarga ...



    Selamat Datang di Toko Herbal Albarokah ~ Toko Anda Toko Kita Semua.

    Toko Herbal-Albarokah Menyediakan Obat-Obatan Herbal Berkualitas dan Produk Herbal Best Seller dari berbagai Kategori Penyakit seperti : Alergi, Amandel, Ambeien, Anemia, Anti Biotik, Anti HIV, Anti Oksidan, Anti Radang, Asam Urat, Diabetes, Eksim, Epilepsi, Flek Paru, Ginjal, Radang dan lain-lain dengan harga yang terjangkau.

    Di Toko Herbal Albarokah Anda beserta Keluarga bisa belanja berbagai produk herbal dengan Mudah : Aman dan Cepat.

    Anda bisa menghubungi kami di :
    Hotline : 0818 0381 7669

    Work Time : Senin s/d Sabtu Jam 08.00-17.00 WIB.

    Kabar Gembira bagi Anda yang berdomisili di Kota Malang-Jawa Timur, Magelang-Jawa Tengah dan Sampit-Kalimantan Tengah, Ongkos Kirim Gratis.
    Ya ... Gratisss. Manfaatkan Kesempatan Emas Ini Sekarang Juga.


    Layanan SMS :
    Format Pemesanan :
    Nama Obat#Jumlah#Nama Lengkap#Alamat Lengkap

    Format Konfirmasi Pembayaran :
    Bank Tujuan#Nama Pengirim# Alamat Lengkap Pengiriman

    Kirim ke 0818 0381 7669

    Denah Menuju Toko Herbal-Albarokah Malang
    Dari Terminal Arjosari Naik Angkot AT (Arjosari Tumpang) lalu turun tepat di Gg. 15 Jl. LA Sucipto No. 227 Blimbing Malang

    Infokom. Herbal Albarokah


     
    Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls